Ajaran Tasawuf yang Membumi adalah Puncak Peradaban Islam

Siapa yang tidak kenal dengan Umar bin Abdul Aziz? Beliau adalah satu-satunya khalifah yang diakui oleh para sejarawan sebagai khalifah kelima setelah sayyidina Ali karramAllahu wajhah. Beliau juga dikenang sebagai khalifah yang disayang rakyatnya, yang menggunakan kekuasaan sebagai alat untuk mencapai kemajuan bersama. Selain itu, beliau juga tergolong orang yang mempraktikkan ajaran zuhud, inti dari maqamat (tangga-tangga spiritual) tasawuf.

Umar bin Abdul Aziz atau yang juga disebut sebagai Umar tsani (kedua) memimpin umat Islam hanya sebentar saja, kurang lebih selama 3 tahun. Beliau juga tergolong masih muda -34 tahun- saat ditunjuk sebagai khalifah oleh pendahulunya, Sulayman bin Abd al-Malik. Dalam masa kepemimpinan yang sesaat itu, beliau mampu mempersatukan umat Islam dan menanamkan nilai-nilai inti dari ajaran tasawuf hingga menjadi ruh yang mewarnai kehidupan bermasyarakat penduduk Dinasti Umayyah saat itu.

Photo by Anna K on Unsplash

Sebagai pemimpin, beliau memberikan contoh secara nyata kepada masyarakatnya dengan mempraktikkan ajaran utama tasawuf, yaitu zuhud. Beliau sadar betul bahwa sejak dilahirkan, manusia sudah berpotensi mati. Sebagaimana dalam sebuah hadits diterangkan:

“Banyak-banyaklah kalian mengingat kematian! Sebab mengingat mati bisa membersihkan dosa-dosa dan bisa membuat kalian hidup zuhud di dunia. Jika kalian mengingat mati di saat kalian sedang kaya, niscaya (kalian sadar bahwa) kematian itu bisa memporak-porandakan kekayaan kalian. Dan jika kalian mengingat mati saat kalian hidup miskin, maka yang demikian itu bisa membuat kalian ridha dengan kehidupan kalian.”
– HR. Ibnu Abi al-Dunya dari Anas bin Malik

Manusia yang paripurna seharusnya sudah sangat sadar bahwa status-status keduniaan tidak ada yang pernah abadi. Saat seseorang kaya, kematian akan merenggut statusnya sebagai orang kaya. Sedangkan saat seseorang miskin, maka kematian pula lah yang akan melepas dan menghapuskan status kemiskinannya.

Dengan memberikan contoh yang nyata pada masyarakatnya tentang kezuhudan, beliau menjadi pemimpin yang sangat dicintai umatnya. Bahkan sangat masyhur terdengar cerita bahwa tidak ada seorangpun yang mau menerima zakat di seantero negeri yang beliau pimpin. Apakah karena semua penduduknya kaya? Tentu saja tidak. Mereka hanya merasa cukup dengan apa yang dimilikinya. Sekiranya hari itu masih bisa makan dan memenuhi kebutuhan keluarganya, mereka tidak mau menerima zakat dari pemerintah.

Istimewanya, mereka yang menolak pemberian zakat itu akan menyarankan petugas zakat untuk mencari orang lain yang lebih membutuhkannya. Saat petugas zakat berkunjung ke kediaman orang lain, penolakan serupa juga dialami. Bahkan mereka menyarankan hal yang sama. Kejadian ini berulang terus hingga seluruh penjuru negeri disambangi, dan tidak ada seorang pun yang tidak berkata demikian.

Hal ini lagi-lagi tidak lepas dari peran ajaran tasawuf yang membumi, sehingga semua orang merasa tidak lebih tinggi atau lebih rendah dari orang lain. Zuhud dalam praktik kehidupan secara otomatis akan mengikis sedikit demi sedikit sifat ananiyah (egois/aku-sentris) seorang pelaku zuhud, sehingga seseorang akan lebih mengutamakan kepentingan orang lain daripada kepentingannya sendiri.

Peradaban seperti inilah yang menurut para sufi menjadi puncak peradaban Islam. Besarnya peradaban bukan hanya dinilai dari luasnya kekuasaan, bukan pula pada besarnya perpustakaan dan jutaan kitab yang diproduksi oleh para ulama, namun puncak peradaban Islam adalah ketika nilai-nilai inti ajaran Islam sudah membumi dan sulit dipisahkan dari kehidupan bermasyarakat.

Wallahu a’lam

Penulis: Ibnu Mas'ud

Santri yang bekerja sebagai desainer UX/UI.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.